Tarikh hari ini

28 Sep 2014

KEUTAMAAN SEPULUH HARI AWAL ZULHIJJAH

BAB : KEUTAMAAN SEPULUH HARI AWAL ZULHIJJAH



Ibn Abbas r.a berkata : Nabi s.a.w bersabda : 
مَا مِنْ اَيَّامٍ العَمَلُ الصَالِحُ فِيهَا اَحَبُّ اِلَى اللهِ مِنْ هَذِهِ اللأَيَّامِ (اَيَّامِ العَشْرِ) قَالُوْا وَلاَ الجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللهِ قَالَ : وَلاَ الجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللهِ إِلاَّ رَجُلٌ خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْخِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَىءٍ. 
Tiada sesuatu hari yang mana orang beramal soleh di dalamnya, yang lebih disukai oleh ALLAH daripada hari-hari ini (yakni hari permulaan dzulhijjah dari tanggal 1-10) . Sahabat bertanya: “Walaupun jihad fisabilillah Ya Rasulullah?”. Jawab Rasulullah s.a.w: “Walaupun jihad fisabilillah kecuali jika seorang keluar dengan membawa semua hartanya dan tidak kembali sama sekali, (yakni habis hartanya dan mati syahid)” .
           Abul Laits meriwayatkan daripada ayahnya dari Muhammad Bin Ghalib dengan sanadnya dari Athaa’ dari Aisyah r.a berkata: Ada seorang pemuda penyanyi, tetapi bila melihat bulan Zulhijjah segera puasa pada pagi harinya, maka kejadian itu sampai kepada Rasulullah s.a.w. Baginda menyuruh orang memanggilnya, maka ketika datang ditanya : “Apakah yang menjadikan engkau melakukan amalan pada hari ini?”. Jawab pemuda tersebut : “Ya Rasulullah hari-hari ini hari ditegakkannya syiar-syiar dan manasik haji kerana itu semoga ALLAH mengumpulkanku dalam doa orang-orang yang sedang melakukan syiar-syiar agama dan ibadat dengan manasik haji itu”, maka sabda Rasulullah s.aw : “Maka untukmu dengan tiap hari berpuasa bersamaan dengan memerdekakan seratus budak, dan sedekah seratus unta dan seratus kuda yang engkau gunakan untuk jihad perang fisabilillah, dan bila hari Arafah maka untukmu di dalamnya sama dengan memerdekakan dua ribu budak dan bersedekah dua ribu  unta dan dua ribu kuda untuk jihad fisabilillah dan puasa hari Arafah untuk dua tahun, tahun sebelumnya dan tahun sesudahnya”. 

Di riwayat lain : Ra­­­sulullah s.a.w bersabda

“Puasa hari Arafah menyamai puasa dua tahun, dan puasa di hari Assyura’ menyamai puasa satu tahun”  .

Abu Darda’ r.a berkata :

عَلَيْكُمْ بِصَوْمِ اَيَّامِ العَشْرِ وَاكْثَارِ الدُّعَاء وَالاِسْتِغْفَارِ وَالصَّدَقَةِ فِيْهَا فَإنِّى سَمِعْتُ نَبِيَّكُمْ مُحَمَّدًا صَلَّى عَلَيْهِ وَسَلَّم يَقُولُ :الوَيْلُ لِمَنْ حُرِمَ خَيْرَ اَيَّامِ العَشْرِ عَلَيْكُمْ بِصَوْمِ التَّاسِعِ خَاصَّةً فَإِنَّ فِيهِ مِنَ الخَيْرَاتِ اَكْثَرَ مِنْ اَنْ يُحصِيهَا العَادُّونَ. 
Rajin-rajinlah berpuasa sepuluh permulaan bulan Zulhijjah dan memperbanyakkan doa dan beristighfar dan bersedekah, sebab saya mendengar Nabimu, Muhammad s.a.w bersabda : “Celaka orang yang tidak dapat bahagian dari kebaikan  dalam hari-hari sepuluh, jagalah, terutamanya berpuasa pada hari kesembilan, sebab mengandungi kebaikan(keuntungan) yang lebih banyak dari apa yang dikira oleh ahli hitung”.
Sesungguhnya Allah telah menghadiahkan kepada Nabi Musa Bin Imran a.s lima doa untuk dibaca pada hari-hari sepuluh yang dibawa oleh malaikat Jibril a.s ;

1.       لاَ اِلهَ إَلاَّ اللهُ وَهْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ يُحْىِ وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيْرٌ

Tiada tuhan kecuali ALLAH yang tunggal dan tidak bersekutu, semua milik atau kerajaan dan pujian adalah hak-Nya dan dia hidup tidak mati, di tangan-Nya segala kebaikan, dan Dia atas segala sesuatu yang Maha Kuasa.

2.       اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلَهَ اللهُ وَهْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ اِلَهًا وَاحِدًا اَحَدًا صَمَدًا لَمْ يَتَّخِذْ صَاحِبَةً وَلاَ وَلَدًا

Saya bersaksi bahawa tiada Tuhan kecuali ALLAh yang Esa dan tidak bersekutu, Tuhan yang tunggal, yang diperlukan, yang tidak berkawan atau beranak.

3.       اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَهْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ اَحَدٌ صَمَدٌ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا اَحَدُ

Saya bersaksi bahawa tiada Tuhan kecuali ALLAH yang Esa, satu dan sangat diperlukan, tidak beranak dan tidak dilahirkan, dan tidak ada bandingannya sesuatu apapun.

4.       اَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ يُحْيِ وَيُمِيتُ وَهُوَ حَىٌّ لاَ يَمُوت ُ بِيَدِهِ الخَيْرُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىءٍ قَدِيرٌ

Saya bersaksi bahawa tiada Tuhan kecuali ALLAh yang Esa dan tidak bersekutu, baginya kerajaan dan pujian menghidupkan dan mematikan, dan Dia hidup tidak mati, di tangan-Nya semua kebaikan, dan Dia atas segala sesuatu yang Maha Kuasa.

5.       حَسْبِىَ اللهُ وَكَفىَ سَمِعَ اللهُ لِمَنْ دَعَا لَيْسَ وَرَاءَ اللهِ مُنْتَهَى

Allah yang menjamin aku dan cukup, ALLAH telah mendengar tiap-tiap orang yang berdoa. Tidak ada selain ALLAH tempat meminta dan berhajat.

Abu An-Nadher Hashim Bin Al-Qasim berkata : Ada orang berkata kepadaku bahawa ia membaca kalimat-kalimat ini pada hari-hari sepuluh, kemudian ia bermimpi seolah-olah di dalam rumahnya ada lima susun(tumpukan) dari cahaya, setengahnya di atas setengahnya.

Mujahid dari Ibn Umar r.a berkata : Nabi s.a.w bersabda :
“Tiada hari yang lebih besar di sisi ALLAH dan lebih disukai untuk orang beramal di dalamnya melebihi dari hari sepuluh (1-10 Zulhijjah), kerana itu perbanyakkan olehmu bertakbir, tahmid dan tahlil (Allahu Akbar, Alhamdulilllah, Laa Illahailallah)”


 Wallahualam.

Sumber : كتاب تنبيه الغافلين